THR – Tuntutan Hari Raya

Bagi yang merayakannya … mungkin apapun keadaannya (walau dalam keadaan ekonomi seperti ini), tapi kalau dirayakan bersama keluarga … tentu akan terasa lain. Jadi pokoknya … selamat deh!😉

Saya sendiri tidak merayakan lebaran. Orang tua saya memiliki sebuah toko, jadi setidaknya saya hanya “merayakan” lebaran sebagai seorang “pedagang”. Menjelang lebaran, memang tidak seramai tahun kemarin. Apa lagi sekarang di Sumedang sudah banyak minimart. Tambah sepi deh! Tapi … ada satu hal yang tidak banyak berubah. Yaitu orang yang minta THR.😦

Menyebalkan! Kalau pelanggan dan para tetangga, minta THR … itu sih wajar! toh masing-masing udah ada jatahnya. Nah, yang bikin bete itu orang-orang yang aneh-aneh tuh! Ada orang yang tidak dikenal, tiba-tiba muncul terus ngomong “… THR nya dong bos!”:( Ada lagi yang atas nama instansi. Dari instansi inilah, itulah … malahan ada instansi yang mohon bantuan THR pake proposal (fotocopy-an yang udah rikes) + maksa. BT! Ada lagi kelompok yang disebut aparat hukum … malah minta THR-an lagi! Pengen milih lagih, pengen barang mahal! :p dasar! bikin bete pisan!

Ada lagi belagaknya orang beli, tapi duitnya kurang. Trus nawar dengan alasan “…THR dong bos! setaun sekali!” Aih… basi!

Padahal khan, THR itu khan Tunjangan Hari Raya. Harusnya THR itu diberikan kepada pegawai (oleh atasannya) sebagai bonus. Jadi … minta THR sama atasannya masing-masing dong! klo ngga kerja … yang udah, ngga usah (maksa) mau dapat THR, itu resiko.

Yang maksa-maksa itu lho yang bikin jengkel. Padahal … mukanya aja baru liat sekarang, ngaku-ngaku langganan.😦 Ada lagi pelanggan yang belanjanya dikit-dikit (tambah nawar-nawar), tapi pengen minta kue kaleng yang harganya puluhan ribu.😦 ga tau diri pisan.

Mungkin banyak orang beranggapan, hari raya itu semua pengusaha untung. Jadinya, banyak orang mungpang-mungpung, mereka pengen dapet sedikit jatah. Padahal, tidak semuanya seperti itu. Tambah lagi setelah naiknya BBM, banyak barang dagangan itu harganya naik. Untuk stok lebaran, malahan harus banyak nombokin. Tambah lagi, sebagian barang langka didapat, jadinya harus kesana kemari cari barang. Udah cape-cape gitu, dengan enaknya orang datang terus bilang “…THR-nya dong bos!” Arghhh…..! menyebalkan.

Tapi, … yah beginilah! pemandangan rutin tiap tahun, menjelang lebaran.

2 pemikiran pada “THR – Tuntutan Hari Raya

  1. Hmm, yang begituan mah banyak Tay elo yang toko makanan jelas2 “bisa dimintain THR” lah gwe toko accu Bo!!!!! apa yang mo diminta eh… tetep aja tuh “PNS-PNS” yang kerja di Dinas P*J*K tetep aja dateng, minta duit lah, minta kue lah + mintanya terang2 an ga pake ba..bi..bu.. lsg minta duit mangnya kita dapet duit tuh turun langsung dr langit apa? Yang ga habis pikir mereka pikir kita orang chinese banyak duit emang seh kebanyakan memang begitu tapi kan GA SEMUA GITU LHO !? aneh gwe dengan cara pikir org indonesia no offense lho buat yang baca tapi kenyataan nya gitu kok mo diapain lagi??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s