Bikin SIM, cara jujur(?!?)

Seorang teman bercerita tentang pengalamannya melakukan perpanjangan SIM. Sekarang, katanya perpanjangan SIM itu dianggap seperti membuat SIM baru. Jadi, seharusnya mengikuti berbagai pengujian lagi, seperti layaknya pertama kali membuat SIM baru.
Yah …, mungkin sudah menjadi budaya, jaman sekarang bikin SIM sudah tidak jaman lagi pakai cara seperti itu. Cara praktisnya ya nembak (alias nyogok).
Karena, saat itu teman saya sedang ada sedikit masalah dalam hal keuangan, akhirnya ia terpaksa menempuh jalur jujur untuk membuat SIM, dengan harapan biaya pembuatan SIM nya bisa kurang dari 100.000 rupiah. Lagi pula, dengan pengalaman 15 tahun menggunakan motor, seharusnya test pun tidak jadi masalah.

Alhasil … setelah bolak-balik ngurus berbagai surat-surat yang diperlukan, test kesehatan, dan ujian tertulis. Semuanya ternyata cuma 90.000 rupiah. Terakhir, tinggal 1 test lagi, yaitu test praktek, biayanya 10.000 rupiah (jadi total 100.000 rupiah).

Polisi yang stand by ditempat praktek tampak sangat santai, menunggu sambil asyik berbicara dengan seorang nona. Mungkin teman saya itu, cuma satu-satunya orang yang ikut test praktek. Hal itu mungkin mengganggu waktu pacarannya. Akhirnya, polisi itu pun dengan ketus terpaksa harus meninggalkan nona dan menemani teman saya untuk test praktek.

Test prakteknya itu … terdapat 5 tiang yang diletakan sejajar dengan jarak +/- 1,5 meter. Setelah 5 tiang tersebut, terdapat 2 buah lingkaran. Perintahnya simple, melewati 5 tiang tadi dengan zig-zag dan membentuk angka 8 pada 2 lingkaran tadi, tapi selama itu kaki sama sekali tidak boleh turun (kaki menyentuk tanah).

Untuk test itu, diharuskan menggunakan motor yang disediakan polisi. Mending kalau dikasih motor bagus, eh … dikasih motor bobrok, tidak nyaman, rem tangan tidak jalan. Alhasil, teman saya itu, pengalaman 15 tahun mengendarai motor … gagal. Ia diminta datang lagi besok, kalau 3x terus gagal, berarti dia tidak akan dapat SIM.

Wah, kalau begini terus … bisa gawat. Akhirnya ia pun terpaksa harus menyerah dengan “keadaan”.
Ya udah, “nembak … nembak dah”.
Disuruh ke sana – ke sini … akhirnya sampai kepada seorang bapa. Untuk mengurus semuanya … akhirnya bapak itu minta uang tambahan 130.000 rupiah. Akhirnya, ia pun … dengan terpaksa harus mengosongkan isi dompetnya.
Di jumlah jamleh, akhirnya total uang yang dia keluarkan jadi 230.000.😦 kesian.

Yah … c’est la vie. Jadi orang jujur emang susah.
Mau niat jadi orang jujur malah dipersulit.

15 pemikiran pada “Bikin SIM, cara jujur(?!?)

  1. Haha, funny banget deh. Udah tau negara berbau ilegal koq mau cara legal ;p. Justru temen model temen kamu itu rada unik juga, tp sayang semua sudah di “politisi”. Yah namanya org cari makan gimana aja caranya, anyway kl dikasi motor bagus mah atuh pasti lulus. Sama halnya dengan test mobil mana mau testing dikasi mobil indrayen (Kata org walanda.red).

    Paling ideal adalah sesuaikan sama sikon, bukan cuma sikon keuangan ;p


    budsz
    http://budsz.blogspot.com/

  2. beberapa waktu yg lalu saya memperpanjang SIM juga. ternyata prosedur yg sebenernya tu nggak ruwet. kalo bikin SIM baru emang pake tes segala amcem, tapi kalo perpanjangan (selama SIM-nya belom mati) nggak ada tuh yg namany tes segala macem.. Biaya yg dikeluarkan cuma 90.000 dengan perincian: KIR 15.0000, biaya bikin SIM perpanjangan 60.000 (baru 75.000), dan asuransi 15.000..

    petama KIR, abis tu bayar BRI (ongkos bikin SIM), ngisi formulir, nunggu difoto. abis difoto, kelar!! cuman butuh waktu 2 jam🙂 oya, saya bikin di SATLANTAS kabupaten Karanganyar..🙂

    semoga menambah wawasan🙂

    1. Kalo nyari sim (bukan perpanjang)ya siap2 Nembak ajalah….. Daripada suruh bolakbalik kalo apes $im ga jadi terbit keciaaaan, soale penglaman dari 10 orng yang tes belum tentu 1 lulus.pada akirnya uang yang menyelesaikan..oh uanng datanglah…..

  3. Waduh kalo di kabupaten Karanganyar yah beda kk ama Kabupaten Bandung, bikin sim lewat calo dah 250 000 skrg…. mungkin di Karananyar polisi2 nya masih baek hati tidak suka korupsi tapi klo di Bandung mah udah stadium 4 klo penyakit alias uda ga bisa disembuhin😦

    1. Kata siapa polisi ga butuh uang….kalo perpanjang boleh sih….ga ada pungli,tpi kalo nyari sim nembak wae, soale kebanyakan dinsana juga gtu deh,?……

  4. Ironis juga sih … tapi terkadang gw kasihan juga, karena … gw ngasih tilang (suap) ke polisi, ikhlas aja sih, mengingat kerjanya … dan gajinya itu .. yang pas-pas an (Kecuali udah level atas) kasian juga sih … itung-2 nyumbang deh ….

    Tapi gw paling benci bgt sama polisi yang Memfitnah ! jadi kita yang tidak melakukan kesalahan, di tuduh melakukan kesalahan !! banyak juga polisi yang memfitnah secara terang 2 an (dari beberapa sumber) semisal saat ada razia (sang polisi membawa sendiri narkoba) si polisi memasukkan secara diam-2 ke dalam tas kita … !! nah yang kyk gini nih … kalau pernah ada yang bilang … Polisi itu adalah penjahat dari segala penjahat ! jadinya Orang baik di Jahat-in … orang Jahat di baikin !!

  5. Wah bikin SIM C secara normal alias lewat jalur tes emang susah juga yah..? Ini asli cerita gw waktu mo bikin SIM C di Polwiltabes Bandung. Gw sbnrnya mo perpanjang SIM, cuman karena itu SIM jg hilangnya di Polresta Bandung Timur alias kena tilang dan gw males ambil wkt itu, soalnya SImnya jg tinggal 3 minggu lagi. He..3x Tp Btw, akhirnya gw cuma gara2 gw bikin SIM baru lg di Polwiltabes Bdg. Cuman yg gw sesalin mo pake cara jujur, tp kok susah bgt yah. Kalo gw perhatiin udah prosedurnya panjang, byk yg ga lulus di ujian Prakteknya, sampe2 gw denger ada bapa2 yg udah tua ampe 5x ngulang… dan dari 30 org yang di test yg lulus paling banyak cuman 8-12 org, itupun kalo polisinya bnyk yg kelilipan matenye soalnya yg ditesnya cewe cakep he..3x. Yg lebih kasian, gw jg ga lulus uji praktek, udah gitu harus nunggu ampe seminggu lagi.. busyeeet dahh… Jd kumaha atuh Pak Polisi tulungaaan abdi yeuh…!

  6. pengalaman saya kmren perpanjang sim tgl 31 maret 2008, ternyata sangat simple ga serumit kata orang, sy berangkat dari rumah jam 07.00 pagi sampai di polrestro tangerang jam 07.30. karena baru pertama kali ke sana agak bingung juga, namun PD aja, kebertulan loket belum buka, fotocopy ktp 5lbr, trus ke dokter minta surat keterangan. trus nunggu bentar loket bank belum buka. antri ambil formulir di loket bank. isi formnya. bayar asuransi. masukin ke loket pendaftaran. jam 08.45 dipanggil buat foto. jam 09.00 dipanggil sim dah jadi. kebetulan waktu itu nama and alamat salah. lapor lagi klu nama and alamat salah, petugas minta KTP asli. suruh nunggu. jam 9.30 dipanggil lagi sim dah jadi. di itung itung biaya perpanjang SIM C : dokter 20 rb, formulir 60rb, asuransi 15rb, jadi cuma 95rb.cuma 2jam. tak ada biaya apapun. Salut buat Polrstro Tangerang. Kapan Polres2 Laen menyusul. Oh ya kendaraan yang buat praktek juga baru2 lho.

  7. seharusnya bikin sim tu jgn di persulit. qt kan mau nurutin prosedur negara kok malah dipersulit. jadi jgn salahkan kalo ada yang lebih memilih jalan belakang alias nembak aja ketimbang cara yang resmi. waktu adalah uang kan

  8. aq sudah apatis hidup di indonesia…entah krn gaji para pekerja pemerintahan itu memang sedikit…atau krn memang mentalnya dah pada bobrok…semuanya UUD (=Ujung2nya Duit). Besok mau bikin SIM C, denger komentar susahnya lulus ujian bikin SIM…aq jadi berpikir dua kali untuk pake jalur resmi…tapi kalo pake jalan ‘belakang’…selain gak ada uangnya…kpn ind bisa maju yak…

  9. Polisi = maling dri para maling = koruptor terhebat…

    Kenapa ya,,kok KPK belum mengusut korupsi yg ad d kepolisian???

    Apa,org2 KPK takut sm polisi???

    Klo gini terus,,kapan Indonesia bisa maju,,yg pnya jabatan makin kaya,, yg miskin smkn melarat….

    Bikin SIM secara legal,,eh malah ditawarin yg ilegal,oleh Oknum yg berseragam POLISI jg… Pantes aj,Polisi keluar dri TNI,,biar hasil korupsinya ga d bagi k yg lain (TNI AU,AD, ato AL)…

    Bikin SIM legal dipersulit,,, bikin SIM ilegal dipermahal,,,
    Ga bikin SIM di tilang,,, ini negara apaan ya???

  10. To Yusuf: gue setuju tahun 2008 adalah tahunnya pembuatan sim yang mantap,jujur,dan bersih..gue alamin sendiri saat mau buat sim a baru (gue buat baru bukan karena ga punya sim tapi telat memperpanjang)..gue buat di kab.bandung..tes teori dua kali dan tes praktek satu kali..ngabisin biaya 150rebu an,itu belum termasuk biaya ongkos bolak-balik ke kantor polres..seingat gue waktu itu kapolda nya jaman pa susno duadji,dan kpk masih hangat-hangat nya ngurus korupsi..tahun 2008 emang jaman keemasan di jawa barat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s