Kisah Nuh. Air Bah Lokal atau Global?

Lalu berfirmanlah TUHAN kepada Nuh: “Masuklah ke dalam bahtera itu, engkau dan seisi rumahmu, sebab engkaulah yang Kulihat benar di hadapan-Ku di antara orang zaman ini. Dari segala binatang yang tidak haram haruslah kauambil tujuh pasang, jantan dan betinanya, tetapi dari binatang yang haram satu pasang, jantan dan betinanya; juga dari burung-burung di udara tujuh pasang, jantan dan betina, supaya terpelihara hidup keturunannya di seluruh bumi. Sebab tujuh hari lagi Aku akan menurunkan hujan ke atas bumi empat puluh hari empat puluh malam lamanya, dan Aku akan menghapuskan dari muka bumi segala yang ada, yang Kujadikan itu.” Lalu Nuh melakukan segala yang diperintahkan TUHAN kepadanya. Nuh berumur enam ratus tahun, ketika air bah datang meliputi bumi. Masuklah Nuh ke dalam bahtera itu bersama-sama dengan anak-anaknya dan isterinya dan isteri anak-anaknya karena air bah itu. Dari binatang yang tidak haram dan yang haram, dari burung-burung dan dari segala yang merayap di muka bumi, datanglah sepasang mendapatkan Nuh ke dalam bahtera itu, jantan dan betina, seperti yang diperintahkan Allah kepada Nuh. Setelah tujuh hari datanglah air bah meliputi bumi. (Kej 7:1-10)

ships (1)Memang cukup menarik menyimak kisah tentang Nuh dan banjir besar (air bah). Suatu kisah yang ditemukan kisahnya pada agama Kristen, Islam, dan Yahudi. Walaupun masing-masing agama memiliki detail yang berbeda, tapi secara umum semuanya sama. Tuhan menghukum manusia dengan air bah.  Banjir besar menutupi bumi, hanya 8 orang yang selamat beserta binatang-binatang yang ada di dalam bahtera. Namun, ada pikiran-pikiran kecil yang mengganggu, dan memunculkan kemungkinan lain penurut pemikiran saya. Saya percaya, banjir yang diceritakan pada Kejadian 7 itu adalah banjir lokal. Sejak dahulu saya kecil saya selalu berpikir bahwa air bah menutupi seluruh bumi. Tapi, jika demikian maka beberapa pertanyaan berikut muncul:

Bagaimana mungkin seluruh binatang masuk kedalam bahtera? Yang saya bicarakan adalah binatang-binatang dari seluruh dunia, Walau kapal Nuh adalah kapal yang besar, (130 meter panjang) tapi untuk menampung seluruh binatang dari seluruh dunia … rasanya tidak mungkin (walau memang beberapa orang ada yang berpendapat ini bisa).

Bagaimana menjelaskan distribusi binatang ke tempat-tempat yang melintasi samudera? Saya membayangkan setelah air bah surut, hewan-hewan seperti beruang kutub, pinguin, melakukan migrasi panjang ke habitatnya di kutub. Bagaimana juga ada komodo yang bisa sampai ke pulau komodo. Berenangkah? Bagaimana kanguru bisa berada di benua Australia? Rasanya tidak mungkin. Segala sesuatu mungkin bagi Allah. Jikalau memang Tuhan menghendaki hewan-hewan melakukan migrasi panjang ke tempat-tempat terpencil, melintasi samudra … pasti bisa. Namun, untuk saat ini saya percaya bahwa banjir yang diceritakan di kitab kejadian adalah banjir lokal.

Masalah salinitas air. Jika seluruh bumi menjadi lautan, bagaimana ikan air tawar bisa bertahan. Atau jika terjadi sebaliknya (air bertambah, salinitas air berkurang, air menjadi tawar) bagaimana ikan laut bisa bertahan?

Saat ditulis, air bah meliputi bumibumi dalam pengertian orang pada zaman perjanjian lama adalah wilayah yang sebatas mereka ketahui. Seluruh umat manusia mati (kecuali 8 orang), karena saya percaya penyebaran manusia pada zaman itu belumlah mencapai seluruh bumi. Dengan demikian, banjir lokal pun cukup untuk menghapuskan seluruh umat manusia.

Ada beberapa argumen pro dan kontra mengenai hal ini. Walau saya percaya bahwa air bah yang diceritakan pada Kejadian adalah peristiwa banjir lokal, tetap ada hal-hal yang tidak bisa dijelaska dengan tuntas. Apa yang saya tulis ini, hanya pendapat saya pribadi. Saya sendiri tidak terlalu mementingkan apakah ini adalah banjir lokal atau pun global. Kitab Kejadian ditulis untuk mengajar kepada bangsa Israel mengenai asal-usul mereka, memperkenalkan Allah yang mengeluarkan mereka dari tanah Mesir, bukan literatur ilmiah. Ada banyak hal yang Alkitab tidak nyatakan, tidak perlu juga terlalu diperdebatkan terlalu panjang. Allah menciptakan langit dan bumi. Tidak ada hal yang mustahil bagi Dia.

Air bah hanyalah bagian dari penuturan asal usul manusia yang dinyatakan kitab Kejadian, bahwa manusia diciptakan mulia, tapi manusia telah berdosa dan menjadi musuh Allah. Meskipun demikian, Ia tetap memberikan anugerah-Nya, Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal untuk menanggung hukuman manusia akibat dosa, sehingga melalui Dia, manusia memperoleh jalan untuk diselamatkan. Selama perbedaan pendapat mengenai banjir lokal atau global tidak mempengaruhi pengertian kita tentang itu … no need to argue too much about it.

Iklan

STEMI: SPIK – Allah Tritunggal

SPIK 2014 Allah Tritunggal
Mari ikuti, Seminar Pembinaan Iman Kristen 2014 yang menganggat tema Allah Tritunggal, yang akan dibawakan oleh Pdt. Dr. Stephen Tong & rekan-rekan.

Diadakan: Sabtu, 6 Des 2014. Pk. 09.00 – 16.00
Tempat: Reformed Millennium Center Indonesia (RMCI). Jl. Industri Blok B14 Kav 1. Kemayoran, Jakarta Pusat.

Bagi yang berdomisili di daerah Bandung dan sekitar, bisa menyaksikan relay langsung: di GRII Bandung, Jl. Pasirkaliki; Ruko Paskal Hyper Square C35.

Untuk informasi bisa hubungi 022 86060699.

Mengapa Harus Berbuat Baik?

Aku berbuat baik agar …
Tuhan yang melihatku berkenan mencurahkan berkat dan pahalaNya kepadaku.
Supaya aku diberkati, supaya aku dilepaskan dari masalah-masalahku, supaya Ia berkenan mempertemukan aku dengan jodohku, supaya hidupku lancar, supaya aku … masuk surga …

Tidak! hari ini aku belajar, aku berbuat baik yang benar karena itulah yang menyenangkan hatiNya. Dengan menyenangkan hatiNya, aku bisa berada didekat denganNya, hingga hadiratNya boleh memenuhiku. Karena hanya dengan berada didalam hadiratNya, aku boleh mendapatkan sejatinya suatu kebahagiaan.

“Keterbatasan” Tuhan Dalam KemahakuasaanNya

Secara umum kita beranggapan dan memiliki pemahaman mengakar dalam hati kita bahwa Tuhan itu tidak terbatas, dia mampu melakukan segalanya, dia menguasai segalanya. Sehingga yang tertanam di benak kita adalah Tuhan berdiri dan berdaulat sepenuhnya diatas hukum.

Namun sebagai manusia yang tidak bisa dilepaskan dari logika dan cenderung penasaran, maka akan muncul pertanyaan “Masa sih tidak ada hal yang tidak dapat dilakukan oleh Tuhan?”

Jawaban saya adalah ADA!!

Yaitu Tuhan tidak dapat mengingkari dan menyangkal diri – Nya sendiri. Dengan demikian otomatis akan muncul pernyataan bahwa “Tuhan itu terbatas”. Ya, Tuhan adalah terbatas karena dibatasi oleh hakekat keberadaan-Nya sendiri bukan oleh pihak luar manapun.

Namun keterbatasan Tuhan tersebut justru malah memuliakan Dia sendiri. Kok bisa ??

Tentu bisa, karena ketika Tuhan tidak bisa menyangkal diri-Nya sendiri maka Tuhan tidak akan pernah berubah sejak dulu, sekarang dan sampai selama lamanya sehingga gelar Maha Konsisten akan menjadi terbukti. Dengan demikian pemahaman bahwa Tuhan berdiri dan berdaulat sepenuhnya diatas hukum menjadi mentah dan tidak berlaku. Tuhan tidak berdiri diatas hukum melainkan Diri-Nya adalah Hukum-Nya dan Hukum-Nya adalah Diri-Nya.

Maka, Firman Tuhan itu selalu benar dan kekal. Tuhan yang Maha Tahu dan Maha Benar tidak mengkoreksi diri-Nya sendiri, dengan alasan apapun!
Makin Dia mengkoreksi, dan makin memberi alasan, makin bukan Tuhan-lah Dia.

Dikutip dari: http://filsafat.kompasiana.com/2012/09/06/inilah-yang-tidak-bisa-dilakukan-oleh-tuhan/